Sedikit Cerita Tentang SBMPTN dan Jaket Kuning

9:40 AM , 136 Comments

Oke, artikel kali ini bakalan sedikit berbeda daripada artikel gue sebelum-sebelumnya. Kalo dulu gue nulis artikel tentang manfaat-manfaat, how to’s, dan tips-tips. Di artikel ini, gue bakal nulis pure curhatan gue pas berjuang di SBMPTN.

Keep calm dan semangat sbmptn

Tiga tahun yang lalu

Tiga tahun lalu, gue adalah siswa yang nakal dan jarang (bahkan hampir tidak pernah) mengerjakan PR di rumah. Kerjaan gue waktu kelas X adalah ngegame, ngegame, dan ngegame. Gue main DotA. Sebuah game MMORTS yang saat itu gue anggap paling keren sedunia. Tongkrongan gue bukan di cafĂ©, bukan di perpus, tapi… di Commando, sebuah warnet besar yang terletak di seberang Bober Tropica di ujung jl. Sumatra.

DOTA GAME PALING KEREN
From DeviantArt
Setiap pulang sekolah, gue selalu menyempatkan diri buat ngegame, minimal 3 jam sehari. Dulu gue aktif mengikuti turnamen-turnamen yang diadakan di Commando. Game-game seperti HON, DotA, dan game-game setipe lainnya sudah SANGAT gue kuasai. Gue juga termasuk pemain yang paling jago diantara teman-teman gue. Makannya gue selalu jadi team leader, yang ngatur-ngatur strategi dan taktik tim ya gue.

Pas kelas X, gue termasuk orang yang suka membangkang dan melawan orang tua, termasuk guru. Gue juga beranggapan kalo sekolah itu gak ada gunanya, buat apa kita belajar phytagoras, spermatozoa, dan bullshit-bullshit lainnya? Toh nanti pas kerja juga gak akan ditanya.

Yep, gue sangat memegang teguh ideologi gue, sampe-sampe gue ngedebat wali kelas gue sendiri, yang notabene adalah guru biologi yang nyebelin dan egois. Alhasil gue dikeluarin dari kelas tiap pelajaran beliau, gue diskors 3 hari, dan orang tua gue dipanggil. Tapi ya biasa aja sih, soalnya gue pernah diskors 3 hari juga gara-gara telat mulu dateng ke sekolah.

Oh iya, keadaan ekonomi gue bisa dibilang menengah-ke bawah, gak kaya anak-anak SMA yang lain, gue gak punya motor. Pergi ke sekolah adalah perjuangan yang sangat berat. Gue mesti bangun jam 4, kemudian mandi, dan jam 5 harus udah standby nungguin angkot yang gak jelas datengnya jam berapa, yah maklum, namanya juga angkot pedesaan, jadi gue harus agak sabar nunggu. Sedangkan kalo naek ojek, untuk ke terminal aja gue harus bayar 12rb (itu harga 3 tahun lalu, bahkan sekarang ada tukang ojek pasang harga 20rb), beda dengan angkot, hanya 4rb, makannya gue selalu setia nungguin angkot dari deket rumah gue. Lalu setelah sampai terminal, gue masih harus naek angkot ST. Hall – Lembang, 5rb rupiah udah cukup buat nyampe ke deket sekolah, dari deket sekolah tinggal jalan kaki deh.


Angkot tercinta selama 3 tahun
Intinya, telat atau enggaknya gue dateng ke sekolah tergantung oleh angkot pedesaan yang ngelewat deket rumah gue, kalo angkotnya telat, otomatis gue juga telat, begitu pula sebaliknya. Selain itu, jarak dari rumah gue ke sekolah cukup jauh. Butuh waktu satu jam lebih untuk sampai ke sekolah. Makannya, gue telat mulu, sampe-sampe diskors.

Dengan keadaan dan pemikiran seperti itu, gue menjalani sekolah dengan terpaksa. Gue pikir sekolah itu sampah. Tidak berguna. Tapi walaupun begitu, gue tetep sekolah, dengan alasan

“Jalanin aja, Fan! Cuman 3 tahun kok”

Gue pun akhirnya dapet rapot yang… yaaa bisa dibilang biasa aja. Cukup sih buat masuk IPA, tapi gue pilih IPS. Kenapa? Gak kenapa-kenapa, mungkin karena gue gak suka wali kelas gue yang guru biologi itu? Entahlah, dulu gue juga bingung kenapa masuk IPS, padahal nilai gue cukup. Gue pun sempet dihujat dinasehati sekeluarga, yang notabene memuja-muja IPA. Yah, mereka gatau sih. Padahal IPS kan keren. Ya gak?


IPA: DOKTER, IPS: YANG PUNYA RUMAH SAKIT


Dua tahun yang lalu

Akhirnya, gue ada di kelas XI, suasana baru, teman baru, dan pelajaran baru. Di kelas XI, gue udah bukan nakal di dalem kelas lagi, tapi udah mulai ngerembet ke luar. Anggapan bahwa anak IPS adalah kumpulan anak-anak nakal ada benarnya juga.  Di kelas XI, gue akhirnya kenal yang namanya mabok, dugem, sex, dan kenakalan-kenakalan remaja lainnya.

Gue bahkan minum alkohol seminggu sekali, lo bayangin, gue yang dulu cuman nyicip-nyicip dikit doang, pas kelas XI gue langsung dikasih sebotol, buat diabisin sama 5 orang. Dan harga sebotol itu 200rb ke atas. Temen-temen gue selalu ngabisin duit  lebih dari 500rb tiap kali minum setiap minggu. Bisa elo bayangin gak betapa gilanya kelas XI ini?

Selain itu, pada hari minggu pun, gue bareng temen-temen nginep dulu ngeroko dan nongkrong, padahal,... BESOKNYA GUE JADI PEMIMPIN PASUKAN UPACARA! :D Dan apakah elo tau? Besoknya gue otw ke sekolah cuman pake boxer dan kaos karena gak bawa baju. Ya! Elo gak salah baca, gue pake BOXER dan KAOS DOANG men ke sekolah! Sampe-sampe dimarahin satpam.

Kelas XI bener-bener jaman edan, alhasil, rapot gue jeblok! Pas kelas X ranking belasan, ehh di kelas XI drop sampe ranking 29. Dan seperti di kelas X, gue masih berpikiran bahwa sekolah itu gak guna, sampah! Alhasil kerjaan gue adalah maen, nongkrong, mabok-mabokan, dll. Semua itu berlanjut sampe kelas XII.

Setahun lalu

TULUS LULUS

“Aku ingat setahun lalu….”

Lagu “setahun lalu” dari Tulus seakan-akan membangkitkan kenangan gue yang dulu saat pertama menginjak kelas XII. Di sinilah titik balik kehidupan gue, awalnya gue sih woles-woles aja. Tapi karena orang-orang udah pada punya impiannya masing-masing, sementara gue enggak. Gue mulai mikir deh…

“Anjir, orang-orang udah punya tujuannya masing-masing, ada yang Akpol, Akmil, ITB, Unpad… Hmm. Gue?”

Akhirnya dari kebingungan dan pencarian status itu, gue pun googling, tanya-tanya ke temen senior, sampe-sampe ruang BK yang biasanya adalah tempat gue dihukum gue pake buat konseling, guru BK-nya pun bingung, “oh dek Ifandi, mau konseling? Tumben, bagus atuh”, saking gue gak pernah konseling dari dulu. Akhirnya setelah pencarian jati diri itu, gue menemukan sesuatu…

“Jaket kuning kayanya keren nih.”

Ya, jaket kuning. Entah kenapa warna yang alay itu membuat hati gue bergelora banget. Jaket yang dipakai oleh banyak orang-orang hebat. Gedung yang megah, universitas yang luas, warna yang mencolok. Ahhh, sepertinya jaket kuning memang pilihan yang tepat buat gue. Cukup lama gue melamun bagaimana berubahnya hidup gue kalo gue kuliah di sana, pasti jadi kebanggaan se-SMA dan bakal keren. Iya lah, jaket kuning gitu.

"Jika jaket kuning sudah turun. Berarti ada yang salah dengan negeri ini!!" - Andi Aulia Rahman
Semenjak saat itu lah gue mulai agak serius belajar. Gue mentransformasi diri habis-habisan, dari yang sering nongkrong di kios sambil ngerokok, jadi nongkrong di perpus. Dari yang biasa ngerjain PR di sekolah, sekarang selalu gue kerjain di rumah. Tapi tetep aja, banyak hambatan yang gue alami, mulai dari clash antar teman sekelas, gak bisa ikut bimbel, urusan percintaan. Semuanya ngehambat gue buat mencapai tujuan gue.

Oh iya, gue lupa ceritain ini. Dari dulu gue gak pernah ikut bimbel, yah gimana mau ikut bimbel, buat makan aja udah susah, kawan! Ketika orang lain dibuatkan bekal oleh orang tuanya di rumah, gue harus masak dulu sendiri jam 3 pagi biar gak telat ke sekolah. Ketika orang lain bilang udah bosen makan ayam goreng karena tiap hari dibekali, bagi gue ayam goreng adalah surga dunia. Maklum, gue makan ayam goreng di rumah sebulan sekali. Sehari-harinya gue makan telor dan tahu, atau indomie. Tapi ya gak apa-apa sih, masih untung juga gue bisa makan.

Kesulitan ekonomi akhirnya mendorong gue untuk ngebuat bisnis bareng dua temen deket gue di kelas. Bisnis yang pertama gue namain REPRIK, singkatan dari Rencana Ciprik. Di bisnis ini, gue dkk ngefotokopi soal-soal latihan ulangan untuk UAS, lalu dijual lagi untuk anak SMA seangkatan. Bisnis pertama gue berjalan dengan baik, gue ngedapetin untung bersih 1,5jt dengan modal 0 perak. Termasuk prestasi yang membanggakan bagi pebisnis pemula bukan?

Tapi tetap saja, semakin tinggi pohon, semakin banyak angin yang menerjang. Teman-teman kelas gue, yang notabene anak-anak nakal yang sering ngajak gue mabok, agak sensi ketika gue berbisnis tanpa mengajak mereka. Ditambah lagi gue yang jarang nongkrong dan selalu belajar saat di sekolah, ngebuat gue dan temen-temen bisnis gue agak digosipi oleh mereka, sebut saja Team-N (Tim Nakal).

Walaupun Team-N ini tidak suportif terhadap gue dan teman-teman dekat gue, gue gak terlalu ambil pusing. Toh semua ini demi satu tujuan. Ya, jaket kuning. Gue pun tetap meneruskan target gue sementara Team-N itu hura-hura, bolos, dan lain-lain, yang gue pikir di saat-saat kelas XII ini bukan waktu untuk yang begituan lagi. Melainkan untuk fokus pada tujuan yang lebih penting.

Enam bulan yang lalu

Di saat krusial ini, banyak lembaga yang menawarkan bimbel-bimbel, seperti Ganesha Operation, Neutron, dan bimbel lainnya untuk intensif UN & SBMPTN. Jujur, gue pengen ikutan yang namanya bimbel. Tapi keadaan ekonomi gak bisa bohong, untuk bayar booklet sekolah yang hanya 150ribu pun gue harus ditagih-tagih ribuan kali oleh panitia angkatan gue, sampai mau berantem karena gue gak mau bayar. Bukan gak mau bayar sih, tapi gak bisa bayar.

Ya, bokap gue yang cuman dosen gajinya gak cukup buat menghidupi 5 anak sekaligus, uang 100rb bener-bener surga lah bagi gue. Sementara itu, bokap gue gak mau pakai SKTM. Beliau punya prinsip kalau masih bisa diusahakan, kenapa harus pakai SKTM? Sementara itu, banyak orang menengah ke atas yang pakai SKTM palsu, gue dengan keadaan gini pun cuman bisa nyengir gemes.

SKTM PALSU


Setelah 6 bulan serius berbisnis dan belajar, nongkrong di perpus, bikin mind-map, kerjain latihan soal. Gue masih merasa ada yang kurang. Gue bisa sih nguasain materi dengan cepet, tapi BESOKNYA SELALU LUPA. Di sana gue mikir, gue bener-bener butuh bimbel. Sahabat-sahabat gue yang biasa belajar bareng di perpus pun udah pada ilang karena sibuk bimbel.

How I met Zenius

Awalnya, gue cuman niat cari-cari soal SBMPTN di google. Gue ketemu beberapa website yang keren abis!

-          Pak Anang Blogspot
Website yang keren. Berisi soal-soal dan pembahasan dari SD sampe SMA! Semuanya gratis!! Bener-bener, pak Anang adalah pengabdi pendidikan yang patut dicontoh. Menurut gue, kalo bisa Zenius joint venture tuh sama Pak Anang, walaupun soal-soal di Zenius udah bejibun, kalau ditambah Pak Anang pasti makin keren deh.

-          ZENIUS
Pertama kalinya gue ngeliat bimbel online buatan Indonesia yang udah punya ribuan video, design web rapih, dan udah membentuk perusahaan dari tahun 2000an!!! (gue lupa tepatnya kapan). Di situ gue mikir, “ANJIR!!!! Kemana aja gue selama ini… This is exactly what I need!“,

Tapi saat itu gue belum cek video-video di Zenius, yang gue tau dari Zenius itu cuman:

1. Ini bimbel online
2. Bimbel ini ngasih soal gratis.

Saat itu gue cuman download soal-soal SBMPTN gratis di Zenius. Akhirnya udah download, gue masih penasaran dengan video-videonya, tanpa pikir panjang langsung gue buka lagi deh tuh Zenius.

Harus jadi member dulu.

“AH FUCK. Tuh kan! Gue yakin Zenius pasti ngasih harga yang gede buat jadi member”.

Tapi… ternyata enggak sih. Malah harganya murah bangetttttttttttttt. Akhirnya gue juga jadi tahu, ada free member, ada juga premium member. Di sana dikasih tau deh, ada tabel berdesign keren ngasih tau free member buat apa, premium buat apa. Pokoknya design Zenius anak muda banget deh! Gak kaku, itulah yang ngebuat gue makin penasaran, gimana sih video-videonya? Kenapa sih gue harus bayar buat ngeliat videonya? Sok jual mahal amat emang ini Zenius!

Prinsip Ekonomi

“GILA!”, itulah kata pertama yang muncul dari otak gue pas pertama kali liat Kak Sabda ngejelasin tentang Prinsip Ekonomi. Gue pikir, orang-orang Zenius pasti hebat semua. Bisa kepikiran untuk inovasi pendidikan sampe bisa online! Gue yang saat itu berpikir orang Indonesia banyaknya orang gaptek, dipatahkan oleh Zenius ini. Ternyata banyak orang yang kreatif dan inovatif di Indonesia. Cuma ada satu hal yang bikin gue kesal...

“KENAPA GUE BARU NEMU YANG KAYAK GINI SEKARANG!? KAN 6 BULAN LAGI SBMPTN!!”

Akhirnya gue baca deh semua artikel Zenius TANPA ADA YG TERLEWAT SATU PUN. Lalu gue pikir, ideologi, mimpi, dan pola pikir orang-orang Zenius itu emang bener-bener keren. Kang Wisnu, Teteh Wilona, Kang Sabda, dkk. Semua artikel bikinan mereka bener-bener MIND-FUCK. Pikiran gue jadi kebuka. Bahwa ternyata ESENSI BELAJAR ITU INI! Ya! Pantes gue suka lupa-lupa kalo udah lama gak belajar. YA IYA WONG GUE DARI DULU CUMAN NGAFAL. YA! Kata-kata Sabda yang gak bakal gue lupa sampe gue mati adalah ini…

“Menghapal itu adalah cara belajar yang paling dangkal” – Sabda P.S

Akhirnya duit hasil keuntungan gue bisnis pun gue beliin voucher Zenius yang 3 bulan, di sana gue makin banyak liat video-video pelajaran keren yang juga MIND-FUCK. Yang anak-anak Zenius bilang itu banyak “Oooohhh gini ya ternyata” moment, dan emang bener. BUANYAK BANGET.

Tiga bulan yang lalu

Sebelum UN, seluruh siswa kelas XII diharuskan mendaftar SNMPTN. Penyakit gue saat itu adalah minder.

“Belajar elo belum cukup, Fan! Udah lah, jaket kuning gak pantes buat elo! Liat passing grade! Liat saingan! Saingan elo itu SE-INDONESIA, FAN! SE-INDONESIA, LO YAKIN BISA MASUK SANA? JGN NGAREP!!”

Itulah yang ada di pikiran gue saat itu, gue merasa belajar gue belum cukup. Lagian, emangnya universitas terbaik itu mau masukin siswa blangsak kayak gue? Hmm. Gue juga mikir-mikir kali.

Lalu, dengan berbagai pertimbangan….

Gue membuang “Jaket Kuning” dalam pilihan SNMPTN dan mengubahnya menjadi PTN abal-abal dengan akreditasi prodi abal-abal. Sesuai dugaan, gue yang ranking-nya naik di kelas XII ini menjadi 10 besar di kelas bisa dengan mudah masuk PTN tersebut.

TAPI!

Entahlah, gue merasa ada yang kurang, hampa. Gue gak pernah sehampa ini. Apa gue harus tetap ngejar jaket kuning impian gue itu? Atau gue lepas dan stay di zona aman, di sini, di Bandung?

Jujur saat itu dada gue sesak sekali, sakit. Kenapa gue gak milih jaket kuning aja pas SNMPTN, kenapa sekarang hasrat gue akan jaket kuning makin menggebu-gebu!? Ya Allah…

Akhirnya gue pun ngelepas PTN tersebut, dan mencoba untuk bertarung di laga yang terakhir… SBMPTN.

Satu bulan sebelum SBMPTN

Satu bulan penuh setelah pengumuman SNMPTN gue pake semua untuk persiapan SBMPTN. Mind-mapping, review soal, latihan soal udah jadi makanan sehari-hari. Gue lakuin 3 hal itu dari pagi sampe malem, nonstop! Dari malem sampe pagi pun gak gue pake buat tidur tapi gue pake buat nonton video-video di Zenius. Tapi semuanya gue lakuin dengan enjoy dan fun,thanks to Zenius! Gue jadi suka belajar pelajaran IPS. Dari belajar tentang sejarah, tentang Kolonel A.H. Nasution yang bawa tank ke istana negara tahun 1952. Tentang kenapa ada perbedaan flora dan fauna yang ada di pelajaran geografi. Terus belajar gimana kebudayaan mempengaruhi kehidupan kita di pelajaran sosiologi. Sampe belajar juga tentang gimana sih sistem manajemen yang baik di pelajaran ekonomi. Semuanya gue pelajari dengan mudah dan asik, karena gue emang tertarik sama ilmunya. Sampai akhirnya tidak terasa, sudah H-7 SBMPTN.

Dalam segi materi, gue udah siap. Tapi, untuk latihan variasi soal, gue akui masih SANGAT KURANG. Enam hari ini gue pake buat full latihan soal. Sehari gue kerjain 3 TO di buku soal yang gede banget yang gue beli di Palasari itu (Toko buku murah di Bandung). Sampe akhirnya…

H-1 SBMPTN

Di sinilah titik jenuh melanda. Kegalauan pun datang. Penyakit minder gue datang lagi. Ya, belajar gue masih belum cukup… Mungkin cukup untuk PTN-PTN yang lain. Tapi Jaket Kuning? Masih belum deh, saingan gue pun se-Indonesia. Kalo gue masuk, gue jadi 60 orang yang paling terbaik dari seluruh pendaftar terbaik se-Indonesia. Minder? Jelas. Gue akhirnya stop untuk belajar di H-1 ini. Gue udah capek, pengen istirahat. TO-TO mandiri gue gak pernah sampe angka 70%. Ya, 70% adalah target minimal gue untuk mengamankan jaket kuning. Sempat stress, karena gue berpikir, gue gak punya cadangan swasta. SBMPTN adalah harga mati. All or nothing, walaupun gue selalu bilang ke orang-orang, “banyak jalan lain kok”, “masih ada seleksi mandiri!”, tapi tetap saja, SBMPTN bagi gue adalah titik penentuan.

H-1 pun akhirnya gue abisin buat keliling-keliling Alun-alun Bandung, tempat paling keren di Bandung menurut gue. Saat itu, yang gue mau hanyalah refreshing, peduli amat SBMPTN diterima atau tidak. ( <--- Btw, statement ini denial, sebenernya gue bener-bener harap-harap cemas. Yah, siapa yang tidak? :p )

Hari H SBMPTN

Akhirnya tiba, hari penentuan. Gue bangun jam 7 pagi, siang banget yah? Iya, soalnya kemarin gue tidur jam 11 malem. Pulang main keliling alun-alun aja jam 9, kalo dipikir-pikir, gue dodol banget ya? Katanya harap-harap cemas, tapi pulang lalu tidur larut malam, hmm. Entahlah, mungkin itu salah satu cara gue menenangkan diri, dengan melakukan hal-hal yang aneh.

Oh iya, gue bukanlah orang yang suka berdoa, gak pernah ngaji. Tapi hari H SBMPTN ini pengecualian, seketika setelah gue cuci muka, gue langsung duduk di kasur kecil gue dan… berdoa.

“Ya Allah, ini Evan… Bisa denger gak? Kalo enggak gak apa-apa kok, da saya mah apa atuh, minta doa ke Tuhan aja cuman di saat genting. Lagian, Evan tahu Tuhan gak butuh doa dari Evan, kan? Iya, Evan yang butuh… Maafin Evan ya, Tuhan… Evan suka maksiat, Evan jarang solat, dan segala rupanya. Tapi Evan percaya kok, Engkau ada, Tuhan. Evan kali ini cuman minta satu hal aja, Evan pengen pake jaket kuning buat kuliah. Udah itu aja, Evan gak bisa janji bakal lebih rajin solat, atau bakal lebih sering berdoa. Tapi Evan janji bakal jadi orang yang lebih baik dan lebih membantu sesama kalau doa ini dikabulkan, ya Allah. Kalau tidak dikabulkan, ya udah, gak apa-apa kok. Iya, GPP. Btw itu sarkasme. Hehehe”

Setelah selesai membaca doa yang konyol itu, air mata gue langsung ngucur banyak. Mungkin elo pikir gue berdoa sambil bercanda. Tapi sebenernya sebaliknya, gue sedih banget. Mungkin ini cara konyol gue untuk berdoa, tapi cara ini ngebuat gue ngerasa deket banget sama Tuhan. Seakan-akan Dia ada di depan mata gue sambil mengusap-usap kepala gue. Jujur, gue malu. Orang seperti gue gak pantas buat minta doa. Akhirnya gue nangis agak lama. Setelah berdoa gue langsung mandi, tas gue udah terisi oleh barang-barang yang dibutuhkan saat tes nanti. Jadi gue gak perlu ribet lagi nyiapin ini itu sebelum pergi.

Dua jam sebelum SBMPTN

Waktu menunjukkan sudah tepat pukul 8, gue harus segera pergi, karena tesnya dimulai jam 10. Akhirnya gue pergi jam 8, untung gue udah hafal tempatnya, di SD Balonggede. Jadi gak terlalu sulit buat nyari tempat tesnya. Sekitar jam setengah 9 akhirnya gue nyampe, yang bikin gue kaget, gue pikir gue bakal sendirian di sana karena terlalu pagi…

Tapi…

Ternyata para peserta udah pada nunggu! Buanyaaak banget yang nunggu, semua itu makin deh bikin gue minder. Gila aja, niat abis, bahkan pas gue tanya satpamnya, banyak yang udah dateng dari jam setengah 8 cuman buat nunggu waktu tesnya. Ada yang dari garut, dari tasik, mereka rela pergi sejauh itu cuman buat ngikutin SBMPTN.

Lalu gue pergi ke atas, tertulis ruangan gue, no.19. Karena gak boleh masuk, gue akhirnya duduk di depan kelasnya, gak ada kursi, jadi gue duduk….. ngejomblo sendiri, lesehan pula… Orang lain berdiri, tapi selang 5 menit mereka semua ngikutin gue duduk, mungkin karena capek berdiri. Lalu gue liat-liat di sekitar gue ada yang masih ngerjain soal, ada yang ngafal, ada yang ngobrol, ada yang diskusi pelajaran. Damn! Gue aja cuman bawa papan dada + pensil + syarat, udah! Gak bawa apa-apa lagi. Temen pun gak ada, akhirnya gue beli Aqua dan nunggu sambil duduk terdiam.

Setelah hampir sejam, pengawas pun datang, ada yang tua, ada yang muda. Pengawasnya kelihatan baik. Ternyata benar dugaan gue, memang baik dan murah senyum. Lalu pengawas pun membacakan tata tertib dan ketentuan-ketentuannya. Pengawas yang murah senyum itu membuat gue jadi pede, akhirnya udah jam 10. Ya! Ifandi udah siap SBMPTN, pak!!

Bel pun berbunyi, gue membuka soal. Ah, TPA! Mudah sekali, gue langsung bisa mengerjakan 44 soal, sisa 1 soal cerita yang menurut gue ribet banget, akhirnya gue lewatin. Lalu muncullah soal-soal yang lain, gue coba baca matdas, ternyata gak sesulit di TO, gue bisa ngerjain 5 soal!

Lalu gue buka lagi paket soal, B. Indonesia… Di sanalah gue mulai mengernyitkan dahi. Gue cuman bisa ngerjain 6 soal… Soal yang lainnya gue skip, lalu gue ganti halaman ke paket B. Inggris. Di sinilah gue mulai minder lagi, mata pelajaran yang gue agung-agungkan ini… cuman bisa gue jawab 3!!! Lebih sedikit daripada Matematika, akhirnya gue bingung, galau. Gue gak akan mungkin masuk UI dengan nilai segitu. Dan yang gue lakuin adalah….

NEKAT!

Gue jawab semua soal B. Indonesia dan B. Inggris. Entahlah, cuman strategi itu yang terpikir di kepala gue, gambling. Kalo kata orang “cuman isi yang elo yakin dan sudah pasti benar”, gue mah malah dibalik, yaitu “yakin dengan yang elo isi walaupun belum pasti benar”

Sesudah keluar kelas, gue nyesel. Jujur, gue ngitung skor gue abis keluar dari kelas, dan yang gue dapet itu cuman dikit, gak nyampe 35%. Belum lagi soal-soal yang salah, ahh sudahlah, mungkin jaket kuning emang gak pantes buat dipake orang kayak gue. Sekarang gue tinggal nunggu TKD Soshum, lalu pulang. Yang gue pengen saat itu cuman cepet-cepet pulang, lalu tidur. Peduli amat hasilnya kayak gimana, pokonya gue cape deh SBMPTN. (Ini beneran deh cape)

Pas waktu dimulai, gue cuman bisa berdoa agar soalnya gak sulit-sulit amat. Tapi… Doa gue gak dikabulkan. SOALNYA SUSAH! Entah kenapa, pas TO gue gak pernah ngerasa kayak gini, tapi sekarang? Hari H SBMPTN, kok gue kayak gini, minder, galau, pusing… Hadeh, mungkin impian “jaket kuning” ini sudah kandas. Gue pun kembali nekat, GUE ISI SEMUANYA. YA, SEMUA SOAL. Gue udah pasrah. Yang gue bisa cuman mata pelajaran Ekonomi. Yang lainnya entahlah, gue UDAH CAPE pokoknya. Akhirnya gue langsung masukin soal dan peralatan gue ke tas, gue langsung cabut ke Susilo Strasse, tempat nongkrong gue dan sahabat-sahabat gue, akhirnya gue curhatin semua kegalauan gue pas tes tadi.

H+2 SBMPTN

Kebimbangan gue sudah agak reda, gue langsung bilang ke ortu gue. “Ayah, Ifan mah ga akan masuk kayanya. Siapin swasta aja.” yang di jawab dengan makian, kesedihan, dan kekecewaan. Ya iya, wong gue ngebuang SNMPTN gitu aja, dan sekarang SBMPTN dibuang lagi. Terus minta swasta? Ya iya dimarahin. Seharian itu gue mengurung diri di kamar sambil mainin FL Studio.

Tapi! Tiba-tiba bokap gue dateng ke kamar…

“Fan, ini ada kunci jawaban SBMPTN. Coba periksa, ya buat perkiraan bisi penasaran. Kalo soal swasta, kayanya ayah gak punya uang. Mungkin kamu nganggur dulu setahun nanti ikut SBMPTN lagi”

JDER! Serasa ditembak ultimate kardel, kena overpower Ursa, kena Coup de Grace-nya Mortred, SAKIT!!! Kalo gue nganggur setahun, ntah apa yang bakal gue lakuin, dan pastinya gue bakal nyusahin banget kalo di rumah terus menerus. Gak kebayang gue bakal gimana kalo nganggur. Lalu, gue coba deh buka kunci jawaban di koran. Ternyata kunci jawaban yang TKPA SAMA! YA! Sama no. soalnya dengan soal gue, tapi yang TKD beda. Lalu gue cek satu-satu… Dan apakah elo tau gimana nilai gue?

Ancur!!!

Gue udah periksa TKD sama TKPA, dua-duanya ancur, dan ketika gue itung cuman sampe 40%, ah fuck. Saat itu gue putus harapan, mana mungkin gue bisa pake jaket kuning kalo nilai gue cuman segitu? Pilihan ke-3 gue di UPI pun gak akan tembus, yah elo tahu lah persaingannya kaya gimana.

Dengan nilai yang fucked up, gue coba untuk menghibur diri, sebulan gue pake buat main, refreshing dan ngatur bisnis baru gue. Ya, seenggaknya walaupun nganggur, gue ada bisnis.

9 Juli, Pengumuman SBMPTN

9 Juli, waktu yang ditunggu-tunggu semua orang, kecuali gue. Ya, karena gue udah tau hasilnya kaya gimana pas ngerjain soal. Bahkan saat hari H pengumuman pun gue malah pergi ke rumah sodara, buat apa? Main. Gue bahkan sempet lupa kalo hari itu adalah hari pengumuman SBMPTN. Pas siang gue inget, pas sore gue lupa lagi. Gue inget pun karena diingetin pacar, tepat jam 5. “Udah liat belum, van?”. Gue baca sms-nya jam 17.17, mungkin karena terlalu fokus membuat business plan, gue jadi lupa waktu. Akhirnya gue nyoba untuk buka pengumuman.

ERROR, ERROR, dan ERROR. Website SBMPTN emang jelek! Pikir gue saat itu. Gue nyoba, nyoba, dan nyoba. Akhirnya……. GUE BISA NGEBUKA WEBNYA. Tinggal gue tulisin deh no. SBMPTN-nya. Dan……….

GUE LUPA!!! Nomor peserta SBMPTN-nya gak gue bawa, alhasil gue nelfon pacar gue, nanyain no. SBMPTN gue berapa. Agak konyol emang, tapi ini true story.

Akhirnya, gue siap buat ngebuka pengumuman. Gue tulis sedikit demi sedikit. Gue tulis juga tanggal lahir gue, dan yang mengejutkan adalah…..

CHAPTCHA NYA GA MUNCUL!!!

HADEH, ASU! Gue udah 15 menitan nunggu, ehhh gambar chaptcha-nya gak keluar, gue refresh lagi, alhasil gue nunggu lagi… LAMAAAAAAA.

Akhirnya! Setelah buka mirror web yang UNAIR, chaptcha-nya muncul!!! Langsung deh gue isiin semua-muanya. Tanpa pikir panjang, gue langsung klik enter!

ERROR lagi. Ya Allah :(( Salah apa gue? Gue pun akhirnya malah telfonan, itu udah jam 17.40, gue belum liat pengumuman. Laptop gue tinggalin di ruang tamu, gue ke wc dulu bentar, dan pas gue liat laptop!!!!

ANJENG, GUE TEMBUS PSIKOLOGI-UI!!! FUCK!!! GUE MIMPI??

Gue speechless di sana. Sempet gak bisa ngomong dan pengen nangis. Seorang mantan pemabuk, perokok, remaja yang nakal saat di SMA. Bisa pake jaket kuning pas kuliah? Tolong kasih tau gue bahwa ini bukan mimpi! Please!

LULUS!!!!!!


“ANJIR, JAKET KUNING!!!! JAKET KUNING IMPIAN GUE :’(( PLIS, INI BUKAN KESALAHAN SISTEM KAN?? GUE BENER-BENER MASUK KAN? :((“

Akhirnya! Adzan pun berkumandang, dan gue masih telfonan, dengan mata berkaca-kaca gue bilang ke pacar gue“sujud syukur jangan nih? :’(( :p” dan gue….. Gak sujud. Ya, enggak sujud gue. Gue langsung tutup telfon, buka puasa, ke kamar mand, lalu shalat Maghrib. Akhirnya gue sujud sekitar 5 menitan. Sambil berkaca-kaca gue bilang

“Makasih ya Allah, Evan tau Allah bakal ngabulin doa Evan… Makasih :’( I love you.”

Mungkin doa gue rada-rada kocak dan konyol, tapi jujur, gue bener-bener pake hati banget pas berdoa. Mungkin itu yang bikin doa gue didenger sama Tuhan.

Ada amanat yang bisa diambil dari curhatan gue ini, yaitu…

1. Don’t think positive!

Berpikir positif itu gak guna dan malah menambah ekspektasi yang bakal bikin kita sakit hati kalo gak dapet, lebih baik berpikir negatif, lalu berpikir kritis dan introspeksi diri untuk mencapai tujuan yang kita pengen. Gue selalu bingung sama orang yang mendewa-dewakan “berpikir positif” ala-ala buku The Secret. Berpikir positif itu cuman nambah ekspektasi dan ngebuat kita manja! USAHA dan BERPIKIR KRITIS-lah yang ngebuat kita sukses. (In case elo (Sabda P. S) baca artikel blog gue. Mungkin ini berlawanan dengan apa yang elo ajarin. Tapi gue bener-bener gak setuju sama positive thinking yang elo bilang bakal bikin orang jadi sukses.)

2. Frekuensi belajar itu penting, tapi tidak sepenting Intensitasnya.

Banyak orang yang salah ngartiin kalo “intensitas” itu adalah seberapa sering kita melakukan sesuatu, padahal arti dari Intensitas itu adalah kekuatan, “sering” itu artinya frekuensi. Lebih baik frekuensi gak terlalu besar tapi intensitasnya kuat daripada frekuensi besar tapi gak ada intensitasnya.Lebih baik elo belajar 1 bab, ngabisin waktu 2 jam, tapi bener-bener NGERTI. Daripada belajar 8 bab, ngabisin waktu 4 jam, tapi cuman sepintas-sepintas aja yang ngerti.

3. Ubah pola pikir elo.

Sesuatu yang fun, bakalan lebih mudah dilakukan daripada yang dilakukan secara terpaksa. Ubah konsep belajar elo dari terpaksa menjadi fun! Gimana caranya? Itulah pertanyaan satu juta dollarnya, kawan. Zenius lah yang membantu gue dalam hal ini. Semua orang bisa belajar, tapi belajar dengan pola pikir yang tepat? Mungkin gak semua orang bisa. (Lo bisa baca artikel gue yang ini atau baca blog Zenius)

4. Jauhi dulu teman yang tidak suportif

Kalo elo punya tujuan, lakukan hal yang mendekatkan elo ke tujuan itu dan jauhi hal yang menjauhkan elo dari tujuan itu. Temen yang cuman bisa ngajak nongkrong gak jelas, main-main, dan males-malesan mending elo jauhin dulu. Itu ngaruh banget man menurut gue. Kalo gue masih deket dan main-main sama Team-N waktu itu, mungkin gue gak bakal masuk UI, bahkan mungkin gue gak kuliah. Jadi, cobalah agak keras kepada teman elo yang tidak suportif itu. Banyak contoh kasusnya kok temen yang gak ngedukung elo saat lo pengen berubah jadi lebih baik. Inget, temen yang baik itu bukan temen yang ngajak ancur bersama, tapi yang bisa mengejar mimpi bersama-sama dengan elo.

Intinya sih gue cuman mau ngomong...

Kejar mimpi lo yang setinggi langit itu, bro.

Tapi jangan lupa, usaha elo juga harus setinggi langit.

Gue aja yang blangsak gini bisa, masa elo engga?

Mohon maaf jika kata-kata gue ada yang salah atau menyinggung, ini cuman sedikit manifestasi pikiran gue tentang perjuangan SBMPTN, dan hidup...

Mohon maaf juga kalau ada kata-kata gue yang terlalu kasar dan juga kurang berkenan. Maklum, gamers. Jadi aja sering bacot.

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

136 comments: