Pentingnya Cek Akreditasi Sebelum Daftar ke Perguruan Tinggi

1:07 PM 8 Comments

Jangan lupa cek akreditasi sebelum daftar perguruan tinggi

Halo, kali ini gue bakal bagiin info penting tentang masalah daftar pendaftaran ke perguruan tinggi. Hal ini sebenernya krusial dan penting loh! Tapi buanyaak banget yang ga aware, gak ngecek, atau bahkan sama sekali tidak tahu perihal pentingnya akreditasi.

Hal ini juga terjadi pada gue. Salah satu murid SMA, yang tahun 2015 ini bakalan keluar dari sekolah tercinta. Dari dulu, gue itu gak tau kalo akreditasi itu amat penting, jika menyangkut tentang perguruan tinggi.

Oke gue mau cerita sedikit, gue itu orangnya woles. Mau ulangan woles. Mau UN woles. Mau SBMPTN pun sekarang terbilang woles. (Buat yang gak tau, woles itu artinya selow atau santai). Nah gue juga woles dalam persoalan pendaftaran perguruan tinggi dan tetek bengeknya itu. SNMPTN pun gue gak pernah konsultasi sama ortu / guru mau daftar kemana-mananya. Yep, selain woles, gue juga orangnya bisa dibilang gak terlalu suka ngelibatin orang tua, walaupun menyangkut masalah besar kayak pendaftaran SNMPTN ini.

Gue juga orangnya gak gampang percaya dan kadang suka aneh sendiri. Orang lain sibuk milih pertimbangan buat SNMPTN, tapi gue malah mikir gini.

“Apa yang terjadi ya kalo misalnya gue daftarnya beda sendiri? Universitas yang (sorry to say) jelek dan minim peminatnya dulu di Pil. 1, baru Pil. 2-nya Universitas yang bagus.”
apa yang terjadi ya kalo kaya gini meme


Padahal rapot gue yaa bisa dibilang gak jelek-jelek amat, walaupun gak bisa dibilang bagus juga… Then, gue pun akhirnya milih pil 1 yang minim peminat, dan pil 2 termasuk universitas favorit. Buang-buang pilihan ya? Iya, gue mah gitu orangnya! =]

Tapi gue ngelakuin itu juga udah mikir matang-matang sih, dengan perhitungan kalo misalnya diterima di pil. 1 PTN tsb, gue bakal ngambil double degree di PTS dengan kuliah weekend. Jadi walaupun kuliah di univ. yg minim peminat, yah minimal gue gak low level banget lah dengan ngambil 2 gelar nantinya.

Lalu, suatu malam gue pun lagi iseng-iseng nyari-nyari info tentang universitas dan dunia perkuliahan. Sampe ngalor ngidul ke banyak banget web universitas. Nah gue pun akhirnya sampe ke beberapa web PTS, dan akhirnya gue pun notice sesuatu. Tiba-tiba pikiran ini pun terbesit di kepala gue…

“Wew! Kenapa sih semua web PTS itu rata-rata suka banget nunjuk-nunjukin akreditasinya?! Emang akreditasi itu penting banget yah?”

Gue pun mencari tau ke banyak sumber, tentang akreditasi, bedanya akreditasi A, B, dan C, sistem penilaiannya, sampe pengaruh akreditasi buat nanti kita kerja. Dan hasilnya bener-bener mencengangkan. 90% sumber di internet (yang gue cari tentunya) mengatakan bahwa akreditasi di perguruan tinggi itu sangat penting.

Gue gak habis pikir, lalu kalo emang penting, kenapa guru-guru, wali kelas, orang tua gue, sodara yang udah kuliah, dan temen-temen setongkrongan gak ada satu pun yang ngingetin tentang masalah akreditasi ini.

gak ada satu pun orang yang ngingetin, aku tuh ga bisa diginiin meme


Makannya, gue pun akhirrnya bikin artikel tentang akreditasi ini. Terkait penting atau enggaknya buat kita semua, yuk kita telaah bareng-bareng.

Apa aja yang dinilai di akreditasi?
1.      Kurikulum dari setiap program pendidikan
2.      Jumlah dosen / tenaga pendidik.
3.      Keadaan mahasiswa
4.      Koordinasi pelaksanaan pendidikan
5.      Sarana dan prasarana pendidikan.
6.      Kesiapan administrasi akademik, kepegawaian, keuangan, dan rumah tangga dari perguruan tinggi.

Liat tuh point-point yang diakreditasinya, kalo dibilang serius ya ini sebenernya serius dan penting (baca: penting banget). Iya dong, karena penilaian akreditasi ini yang jadi tolak ukur bagus enggaknya suatu prodi atau institusi di universitas.

FYI aja, akreditasi itu harus diperbaharui tiap 5 tahun sekali dan setiap prodi di-Indonesia wajib terakreditasi oleh BAN-PT. Bahkan ada UU yang ngatur tentang hal ini.

Tapi… Nyatanya ternyata tercatat di bulan Desember tahun 2014 di Indonesia itu jika dijumlahkan totalnya ada ribuan prodi Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta yang belum terakreditasi! (berd. Kompas).

Clearly there’s something wrong here! Bahkan PTN pun buanyak yg belum terakreditasi. Gimana coba pendidikan di Indonesia? Padahal kan kalo gak ada akreditasi, ijazah itu gak bisa diproses secara resmi (tertulis di website BAN-PT). Masa kita mau kuliah 4-6 tahun tapi gak dapet ijazah resmi?!

Bisa dibilang akreditasi itu suatu standardisasi. Jelas mahasiswa yang IPK-nya 4 di PTN/PTS yang akreditasinya A, beda dengan mahasiswa di akreditasinya B. Jadi, akreditasi itu penting buat ngejaga mutu prodi.

Nah, nilai akreditasi itu berkisar antara 0-400

1. Akreditasi A = 361 - 400
2. Akreditasi B = 301 - 360
3. Akreditasi C = 201 - 300

Buat prodi / institusi yang nilainya dibawah 201, berarti N/A atau tidak terakreditasi.

Prodi-prodi yang gak bisa ngejaga mutunya bakal drop nilainya. Tapi masih banyak protes dari pihak yang akreditasinya turun, dan banyak juga pihak yang nganggap bahwa akreditasi itu gak terlalu penting.

Tapi balik lagi ke proses akreditasi, kalo emang standarnya masih sama kok bisa turun?


kalo udah gini... jadi yang salah itu siapa?

“Jadi yang salah asesor atau prodinya?”

Entahlah kawan. Tapi elo udah ngerti kan di sini pentingnya akreditasi itu kayak gimana?

”Okey, gue ngerti fan pentingnya akreditasi, terus ngaruhnya pas kita udah kuliah gimana?”

Nah, karena gue sekarang masih SMA, gue belum bisa mastiin info ini cuman mitos atau enggak. Berikut inilah hal yang kalian bakal alamin kalo kuliah di PTN/PTS yang akreditasinya abal-abal. (dikutip dari berbagai sumber di internet)

1. Susah Cari Kerja

Yang gue tau, CPNS itu menerima PTN dan PTS yang ijazahnya minimal berakreditasi C. Noh, gimana yang nggak/belum terakreditasi coba?
Banyak yang bilang juga kalo perusahaan-perusahaan besar itu suka nganggep remeh lulusan akreditasi B ke bawah.

Sedih banget kalo ini emang beneran fakta, mengingat jumlah prodi akreditasi A yang tersebar di Indonesia itu belum bisa dibilang merata.

persyaratan peserta seleksi cpns


2. Susah Dapat Pangkat Gede

Lagi-lagi ngaruhnya ke kerjaan. Dari salah satu sumber yang gue dapet dari web, sumber tersebut bilang kalo lulusan akreditasi B itu cuman mentok di staf / karyawan doang. Sedangkan yang lulusan A itu untuk pekerjaan manajer.
Walaupun sebenernya gue juga kurang sreg sih sama ini, karena kan kalo udah kerja yang diliat itu skill bukan ijazah. Tapi ya ini adalah salah satu tanggapan beberapa orang tentang lulusan berdasarkan akreditasi.

3. Gak Dapet Ijazah resmi

Kurang sedih gimana coba? Udah kurang lebih 5 tahun belajar, eh taunya gak dapet ijazah karena universitas belum tercatat di akreditasi. Ini yang paling sedih kalo menurut gue.

“Hmm. Serem yah”

Iya. Celem. Makannya, saran dari gue, sebelum elo daftar ke PTN/PTS,

SELALU CEK AKREDITASI!

Elo bisa cek akreditasi setiap prodi PTN maupun PTS yang ada di Indonesia di website resminya BAN-PT

Di sini nihh ( http://ban-pt.kemdiknas.go.id/direktori.php/ ). Ya minimal elo kuliah di universitas yang terakreditasi, C juga gapapa lah, gak menutup kemungkinan ketika elo lulus, akreditasi itu bakalan naik. Bisa diliat kapan akreditasi kadaluarsa di link resmi BAN-PT yang gue kasih di atas.

Dan buat elo yang udah terlanjur salah daftar ke yang akreditasinya kurang (< dari B), gak apa apa.

Akreditasi itu gak nentuin kesuksesan elo kok. Tapi yang jelas, akreditasi bakal mempermudah kesuksesan elo, jadi selalu cek baik-baik akreditasi di PTN/PTS yang elo pengenin. Bisa aja ternyata PTN/PTS itu abal-abal dan gak berakreditasi.


Okey sekian, semoga bermanfaat! Kalo ada pertanyaan, gue dengan senang hati akan menjawab. Dan jika ada kata-kata gue yang salah boleh elo koreksi di comment section.

(Btw, this article is also being posted on http://nyunyu.com/ it is a cool website for teenager like me and you. It wouldn't hurts to tick in to them!)

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

8 comments: