Cara-cara Belajar SBMPTN Yang Salah

7:46 PM 0 Comments

cara-cara belajar sbmptn yang salah


Udah terhitung H+1 nih semenjak pengumuman SNMPTN, gimana apa kalian keterima? Yang keterima boleh party-party deh, 2 bulan ini adalah milik elo man! Hahay.

Tapi buat yang gak lulus juga jangan berkecil hati, karena masih ada buanyaaaaak kok jalur yang bisa elo pake untuk masuk ke perguruan tinggi yang elo pengenin.

Nahh, salah satu jalurnya adalah SBMPTN, yang pendaftarannya dimulai dari besok. Pasti elo semua pengen banget dong masuk lewat jalur yang satu ini? Iya kan? Iya doong. Tapi kadang banyak nih yang ngelakuin cara belajar yang salah buat menghadapi SBMPTN.

Dan ironisnya biasanya hal ini itu sering dilakuin sama siswa yang notabene rajin dan pinter loh. Apa aja sih cara-cara belajar yang salah itu? Check this out!

1. Kebiasaan menghafal

kebiasaan menghafal


Perlu elo ketahui, cara belajar untuk SBMPTN itu jauh beda sama UN atau Ulangan Harian. Kalo UN dan Ulangan Harian elo bisa aja belajar pake cara ngapal nama tempat, ngapalin teori (dan orang yg ngebuatnya), ngapalin tanggal, atau ngapalin rumus.

Kalo di SBMPTN? Jangan harap elo bisa lulus dengan cara kayak gitu. Pertanyaan-pertanyaan yang ada di SBMPTN itu sangat mementingkan konsep ketimbang hapalan kawan.

Gini deh, kalo misalnya elo itu pemilik kampus, elo pengen murid yang masuk ke kampus elo itu yang kaya gimana?

Apakah yang jago ngehapal?

Atau yang bisa berpikir rasional, logis, dan empiris dalam menghadapi masalah?

Kalo gue sih milih murid yang ke-2, soalnya kalo murid cuman jago ngehapal, mereka cenderung cuman inget kata-kata / symbol-simbolnya aja, tapi ga dapet ESENSI ilmunya apa.

Contohnya, kayak rumus buat ngitung sesuatu di matematika. Apakah elo udah tau kenapa rumusnya bisa kayak gitu? Asalnya dari mana? Cara-cara dasar apa yang bikin rumusnya kaya gitu? 

Atau elo cuman tau itu karena itu “udah dari sananya”? Dan cuman sebatas ngapalin symbol doang?

Hmm…

Pernah gak elo ngalamin kayak gini…

Dateng ke sekolah nyubuuuuh banget, lalu ngebuka buku dan komat kamit ngulang-ngulang rumus. (karena siangnya ada ulangan harian)

“Sumbu simetri Fk itu X sama dengan –b / 2a, sumbu blablabla =  blbablabla….. dst, dst…”

Rumusnya dibacain terus, diulang-ulang sampe inget…

EHHH TAUNYA, pas ulangan baru aja mulai, otak tiba-tiba nge-blank, rumus yang udah dihapal pas pagi-pagi tadi langsung ilang semua dari otak.

Akhirnya remed…. Lagi.

Itulah pengalaman gue sebagai “siswa penghapal”, jangan sampe deh elo kayak gitu yaa pas SBMPTN. Kalo belum tau asal rumusnya coba deh cari tau, dari mana asal rumusnya.

Gue diajarin kayak begitu dari awal masuk kelas XII oleh tutor Zenius dan Studyhub-ID, dan jujur itu ngerubah mindset gue tentang matematika, bukan matematika aja sih, tapi semua ilmu pengetahuan.

Kalo di Zenius, itu disebutnya “oh moment”, setelah gue tau esensi dari rumusnya kayak gimana dan asalnya dari mana, akhirnya gue pun gak perlu kerja keras ngapalin kayak orang lain.

Dan kadang akhirnya suka jadi mikir kayak gini…

“OHHH JADI KAYA GINIII KONSEP DASARNYA?! NGAPAEN COBA DULU-DULU AING NGAPALIN ADUHHH-_- BEGO BANGET AING“

*aing = aku (basa sunda loma)

2. Banyak ngerjain dan ngebahas soal, tapi gak ngerti konsep dasarnya.

Ini nih hal yang paling umum banget dilakuin oleh pemuda-pemudi pejuang SBMPTN, mereka belum ngerti esensi dari materinya apa, ehh tapinya malah langsung aja ngehajar soal yang banyak, dengan harapan nanti bakal ngerti dan keluar lagi tipe soalnya.

Haduhhh.

Yah mungkin karena para siswa ini mikir..

Ntar kan dijelasin sama guru bimbel, jadi gue ntar bisa ngerti sama soalnya

Perlu gue garis bawahi kata-kata “ngerti sama soalnya”, kenapa? Banyak banget orang gak ngerti atau salah ngerti tentang ini. Padahal kan…

KALO MAU LOLOS UJIAN TENTANG “SESUATU”, YA PELAJARI “SESUATU”-NYA, BUKAN PELAJARI “UJIAN”-NYA!

Ya, pelajari ilmunya dengan baik, bukan pelajari SBMPTN-nya! Ilmu ini juga berlaku buat TOEFL, TOEIC, dll.

Analoginya gini, kalo elo mau nilai TOEFL gede, ya jangan pelajari tes TOEFL-nya, tapi pelajari Bahasa Inggris-nya! Jadiin habit sehari-hari, nonton film jgn pake subtitle, ngomong sama orang in English, bahkan gue sarankan untuk ngomong sama diri sendiri pake B. Inggris dan bahkan mengumpat juga biasain pake Bahasa Inggris.

Kebanyakan orang-orang itu suka aneh emang… Banyak buang-buang waktu untuk mempelajari “tes”-nya bukan “esensi” dari ilmu itu sendiri. Tanyain deh ke diri elo sendiri, kalo mau lolos tes SBMPTN, elo belajar SBMPTN-nya ato materi pelajarannya?

Intinya, sebelum elo ngehajar tuh buku tebel berisi ribuan latian soal dari bimbel, alangkah baiknya elo ngerti dulu dengan baik isi konsep materinya. Baru deh sesudah itu latihan dengan ngerjain soal, bukan banyakin latihan soal dengan harapan elo bakal pinter sama materinya, SALAH BESAR!

Kalo kata guru gue di Zenius,

“Kalo elo mau jago main bola, yang elo lakuin bukan main bola terus-terusan tiap hari dan jadi jago. Tapi elo latih skill-skill dasarnya. Dari mulai dribble, passing, shooting. Coba deh liat Gerrard, dia jago main bola, tapi apakah dia latihan main bola tiap hari? Nggak bro, tapi per minggu. Yang dia lakuin tiap hari itu latihan skill-skill dasarnya, kalo dalam materi SBMPTN, ya skill-skill dasar tersebut adalah konsep materinya.” - Wisnu OPS

Well, kalo masih ada yang ngelakuin cara-cara kayak di atas, lebih baik diubah deh ya dari sekarang. Soalnya, udah kurang dari sebulan lagi kita bakal menghadapi SBMPTN, jangan sampe deh elo nyesel di kemudian hari cuman gara-gara cara belajar yang salah.

AYOOO SEMANGAT SBMPTN!

kamu jangan lupa belajar ya



Btw, gue nyebutin merk Zenius dan Studyhub itu bukan karena promosi berbayar, tapi karena lembaga-lembaga inilah yang udah mengubah mindset gue tentang belajar. Lo boleh deh cek websitenya http://zenius.net/ atau http://id.our-studyhub.com/ dijamin gak akan nyesel!

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

0 comments: