Kenapa Orang Tua Tidak Pernah Menganggap Kita Dewasa?

11:07 PM 3 Comments

Kenapa orang tua selalu menganggap kita sebagai anak kecil
Udah lama nih gak nulis. Yah, biasa lah persiapan SBMPTN yang 2 minggu lagi dan tetek bengeknya ngebuat gue gak punya waktu luang sebanyak dulu. Hmm. Kali ini gue bakal bahas tentang dinamika kehidupan remaja dan orang tua. Hahay!

Sebelumnya, gue penasaran.. Elo pada ngerti gak sih sama term / kata-kata “remaja”? Ok gue asumsikan elo semua belum ngerti deh ya sama kata itu…

Ok, jadi kata “remaja” menurut KBBI adalah

antara remaja dan kawin

Agak lucu juga pengertiannya. Jadi sebenernya masa remaja itu terjadi ketika elo ngerasa udah bisa kawin. Udah bisa kawin belom!? Hahahah. Eh jadi ngalor-ngidul.

Ok back to the topic, di masa-masa remaja ini, gue yakin elo sering banget diresein, dikasih wejangan, dinasehatin, dan juga dibacotin sama ortu elo. Iya kan? Udah ngaku aja itu bener kok, semua remaja pasti ngalamin fase itu. =]

Sebelumnya gue mau nanya sama elo deh.

“Pernah gak elo dinasehatin tentang hal yang udah pasti banget elo lakuin?”

Ngerti gak? Pasti rada ribet ya pertanyaannya, ok gini deh. Gue analogiin pake pengalaman gue…

Gue itu bisa dibilang orangnya dulu itu malesssssssss banget buat belajar. Tapi semenjak awal kelas XII, gue pun memutuskan untuk berubah. Yep. Gue harus berubah! Akhirnya, gue pun melakukan transformasi besar-besaran terhadap gaya hidup gue.

Yang tadinya tiap hari nongkrong gak jelas, jadi bikin jadwal to-do-list. Yang tadinya males belajar, sekarang nyempetin belajar sendiri di rumah. Yang tadinya maen gitar mulu, jadi cuman 2x seminggu. Yang tadinya gak pernah ngerjain PR, jadi selalu ngerjain PR. Yang tadinya alergi sama perpus, jadi sering nongkrong di perpus.
Dan gue bersyukur, transformasi gue selama berbulan-bulan  itu akhirnya membuahkan hasil. Ya, gue masuk ranking 10 besar (asalnya ranking 27) dan gue juga dapet NEM paling gede sejurusan IPS di sekolah gue.

Singkat cerita, gue yang tadinya blangsak, melakukan mobilitas sosial jadi salah satu siswa lulusan terbaik di sekolah. 


Tapi elo tau ga apa yang dikatakan ortu gue ketika gue main gitar di kamar gue?

“Fan! Belajar, jangan main gitar terus, jangan lupa beresin kamar, cuci kaki sebelum tidur, jangan pacaran terus (padahal gak punya pacar), jangan main terus, jangan lupa solat, jangan lupa kunci rumah, jangan lupa cuci piring sesudah makan blablablablabla”
Padahal udah belajar keras tapi kenapa masih kayak gini


Zzz. Elo tau ga? Hal-hal di atas tersebut udah gue lakuin BERTAHUN-TAHUN. Dari beresin kamar, cuci kaki, solat, kunci rumah kalo mau pergi, cuci piring sesudah makan dll. GUE ITU UDAH 17 TAHUN NGELAKUIN HAL TERSEBUT TERUS MENERUS (bahkan bisa dibilang udah otomatis tanpa sadar) tapi tetep aja diingetin dan dinasehatin. Padahal kan…. AHH SUDAHLAH!! #kesal #baper #jadinya #sakithati #sakitnyatuhdisini #didalamhatiku #banyakhesteg #instagram #instagood #likeforlike #ehkokbegini

Nah begitu deh. Pernah gak elo kayak gitu? Disuruh ngelakuin hal-hal yang jelas-jelas elo itu bakal lakuin? Pernah kepikiran ga? Kenapa coba orang tua suka rese? Suka ngeselin? Nahhh di sini gue bakal bahas penyebab dan solusinya nih. Yang dijamin bakal bikin elo berkata dalam hati “ooooh gitu ya ternyata!”. Simak baik-baik nih.

Karena gue suka psikologi, akhir-akhir ini gue jadinya sering kepikiran...

“Kok bisa sih tingkah orang tua semuanya kayak gini? Pasti ada sebabnya!”

Akhirnya gue pun nyari-nyari syndrome- syndrome psikologis penyebab tingkah-tingkah ortu kayak gitu.

Gue pun nemu satu syndrome yang (menurut gue) cocok banget sama tingkah laku orang tua ini

The fear of losing someone you love

And

The  fear of losing power.

Sebenernya ada nama ilmiahnya, tapi gak akan gue kasih tau :p Cari tau sendiri ya, gue males buat ngetiknya, tapi inti bahasannya sih ya yang di atas ini. Biar elo tau dan belajar juga kalo psikologi itu rame banget-banget-banget!

ketakutan kehilangan orang yang disayang
Sengaja gue sembunyiin biar elo pade usaha. =]
“Jadi, kenapa ortu itu suka rese dan nyebelin, Fan?”
Dari berbagai artikel dan makalah yang gue baca, menjadi rese di masa tua kepada anak itu adalah salah satu tingkah yang orang tua lakukan karena mereka insecure.

Kenapa insecure?

Jadi, makin anak jadi dewasa, anak jadi makin mandiri kan? Nah, ketika anak menjadi mandiri, orang tua itu ngerasa kalo mereka kehilangan peran-peran mereka sebagai orang tua dalam hidup anaknya.

Jadi, otomatis mereka ngerasa gak berguna lagi. Ngerasa gak dibutuhin. Ngerasa GAK FUNGSI LAGI. Akhirnya, mereka maksain diri untuk “tetep berfungsi” dalam kehidupan anaknya. Karena udah gak fungsi (atau udah berkurang fungsinya). Bisa dibilang ini tuh fase denial orang tua. Makannya hal ini seringkali dilakuin secara konyol dan aneh, kayak contoh gue tadi.

Kalo elo sebagai anak ngerti fungsi  dan konsep ini, pasti dari dulu elo mandang tingkah orang tua elo berbeda. Kenapa? Ya karena selama ini elo memandang perilaku mereka itu “nyebelin” “rese” dan lain-lain. 

Padahal kenyataannya, sikap mereka itu adalah kebutuhan yang menyedihkan. Jadi mereka itu butuh diakui, butuh diafirmasi bahwa...

“Boy! Gue itu orang tua elo. Ini peran gue sebagai orang tua”

Dan respon kita secara rasional dan logis pasti

“Iya pak, bu. Tapi saya udah dewasa, udah bisa blablabla blablabla gak perlu diingetin lagi”

Pasti itu respon kebanyakan anak (kecuali kalo anak itu memutuskan untuk mengiyakan aja karena udah cape dinasehatin :( ). 

Trust me, respon tersebut gak ngaruh apa-apa!

Ketika elo mengkoreksi balik ke orang tua elo, ya itu makin nunjukin kalo elo udah dewasa dan gak butuh mereka lagi. Di sinilah fase denial dan “fear of losing someone you love” muncul.

Orang tua elo gak mau nerima alasan logis apapun yang mengindikasikan mereka akan kehilangan peran sebagai orang tua. Makannya, mereka kayak gitu. Sama kayak formula “Kenapa cewek suka cowok brengsek ”. Gak ada alasan logis apapun yang bisa ngehapus kebutuhan orang tua tersebut.

Oke, gini deh. Coba elo ganti sudut pandang. Elo adalah orang tua yang demikian. Ketika anak elo ngoreksi elo. Bayangin apa yang akan elo rasain sebagai orang tua..

Udah dibayangin?

Terus apa yang bakal elo lakuin? Apakah…

1. Nurut-nurut aja ketika disalah-salahin sama anak sendiri
2. Berhenti marahin anak kalo anak ada salah
3. Nurut sama anak elo bahwa dia gak salah
4. Gak semua yang di atas, karena hal tsb ngejauhin elo dari kebutuhan elo yang craving akan peran orang tua.

Gak mungkin deh elo pilih yang 1, 2, dan 3. Gue yakin.

Jadi yang harus elo camkan di siniadalah, ORTU ITU BUTUH PERAN SEBAGAI ORANG TUA. Sampai kapan pun, orang tua elo itu selalu butuh peran.

Mau elo udah mandiri kek, udah sukses kek, mau elo udah pergi ke bulan kek, mau elo udah jadi walikota Bandung kek, atau misal elo jadi Presiden Korea Utara sekalipun, MEREKA TETAP BUTUH PERAN SEBAGAI ORANG TUA.

Ya, mereka yang butuh lho sebenernya. Dan kalo kita gak ngasih peran itu, ya mereka bakal nyari sendiri. Dan biasanya di posisi yang kita gak suka.

“Jadi apa yang harus gue lakuin buat ngasih peran ke orang tua?”

Ternyata caranya simple sekali, dengan minta tolong ke mereka. -_-

Minta tolong, gimana daftar SBMPTN.
Minta tolong, gimana cara masak ayam kecap.
Minta tolong, gimana cara nyapu lantai yang baik dan benar (lol)

AHHH buanyaaak dah, gue males nulisnya pokoknya intinya adalah minta tolong. Biar orang tua masih ngerasa dibutuhin dan gak rese lagi. Jadi, berhentilah nanya ke mbah google, bertanyalah kepada orang tua! Hahahah efek psikologisnya itu lho.

"Nah, terus gimana Fan kalo dikasih wejangan?" 
kenapa orang tua selalu benar?


Udah “IYA”-in aja.. Soal diturutin atau nggak-nya mah itu elo sendiri yang nentuin, gimana baik-buruknya buat kehidupan elo.

Karena remaja yang dewasa adalah remaja yang bisa menentukan pilihannya tanpa terpengaruh oleh orang lain (termasuk orang tua)

Gue jamin deh, setelah elo ngelakuin ini, orang tua elo sedikitnya bakal mengurangi kereseannya kepada elo. Gue jamin itu boy!

Fiuh!

Akhirnya berakhir jua artikel ciprik ini…

Yah begitulah.

Semoga bermanfaat.


Jangan lupa share yah.

Btw, gue banyak pake term-term psikologis yang agak aneh kayak "denial", "insecure", "syndrome". Arti kata-kata itu bisa lo cari sendiri deh ya di google biar lebih ngerti lagi tentang fenomena ini.

This article is inspired by Yosua Omimaru.

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

3 comments: