Cara Mudah Mengetahui Asker Anonymous di AskFm

2:05 PM 20 Comments



Siapa sih elo??


How’s your day? Oke, kali ini gue bakal ngebahas fenomena social media yang udah booming dari tahun 2013 sampe sekarang. Yup, askfm. Dari dulu gue buanyaaak banget dapet curhatan dari banyak orang tentang situs ini. Terkait nyinyir-nyinyiran lah, masalah pribadi, tentang masalah romansa lah, selingkuh, keluarga, wah pokoknya banyak deh drama yang terjadi di situs ini.

Bahkan saat gue akan register akun di situs ini pun, temen gue ada yang bilang kayak gini dengan nada kesal…

“Jangan register ask.fm lah, gak guna. Itu tuh tempat orang judge seenaknya, anehnya banyak orang ketika udah bikin akun itu dan dijudge malah marah. Dasar”

Yap, tapi gue sih tetep iseng-iseng bikin… Walaupun gak dipublikasikan juga sih haha. Ya, akun gue itu cuma buat stalking doang.

Akhirnya setelah daftar, hal pertama yang gue notice dari ask.fm itu fitur uniknya, askfm itu nyediain fitur ask anonymous. Jadi, elo bisa nge-ask siapapun tanpa diketahui oleh si penjawab. Bisa dibilang fitur ini sih biangnya drama, makian, dan pertengkaran yang bertebaran di askfm.

Akhirnya karena fitur ginian, elo pasti bisa bayangin dong. Berapa banyak orang yang manfaatin fitur anonymous ini buat nge-ask hal-hal yang gak perlu di-ask. Bahkan yang pertamanya cuman iseng-iseng pun akhirnya bisa sampe bertengkar di dunia nyata. Ya iya, situs canggih kayak gini dikenalin ke orang-orang Indonesia alay sih ya kayak gitu yah.

“Iya tuh gue setuju! Ngapain juga nanya-nanya hal yang gak perlu ditanyain!”

Eits tunggu dulu, maksud gue orang alay itu ya orang yang nanya dan juga orang yang ditanya terus ngambek. Ya iyalah mereka alay, toh mereka kan bisa milih gak usah ngejawab anon yang nanya pertanyaan yang gak guna atau mungkin yang gak perlu ditanyain. Betul ga? Akhirnya gue pun ngelakuin research hari ini. Gue coba nge-search di google berapa banyak orang yang bertengkar gara-gara askfm, kurang lebih keyword-nya kayak gini…

kata-kata yang disearch ke google


Dan… Beginilah hasilnya

drama, pertengkaran, dan perselisihan di ask.fm
1

drama, pertengkaran, dan perselisihan di ask.fm
2

drama, pertengkaran, dan perselisihan di ask.fm
3

nyinyir dan nyindir di ask.fm
4


Geez.

Liatlah betapa bobroknya generasi kita. Dan elo tau gak? Mereka semua yang bilang kata-kata kasar itu semuanya adalah remaja berjenis kelamin wanita. (Ini berdasarkan sumber page one google yang gue temuin pas ngesearch ya)

Hmm.

Gue yakin mereka semua yang ada di atas, semuanya dididik oleh orang tua mereka, kalau pun kenyataannya tidak, ya pasti ada wali mereka yang berusaha mendidik mereka dengan baik.

Diajarkan supaya jadi wanita anggun, feminin, dan berkelas. Tapi kenyataannya? Wanita jaman sekarang (yang sadly ada di generasi yang sama dengan gue) tingkah lakunya kayak gini. Gue gak habis pikir. 

Dan populasi wanita kayak gini itu buanyaak ngeudhz. Itulah sedihnya lagi.

Ya, mungkin buat elo yang ngerasa pernah bertingkah laku kayak di atas, gue harap sekarang bisa merenung dan sadar atas tingkah elo. Karena itu tuh image elo secara online kawan! Bayangin ketika elo ntar ngelamar kerja beberapa tahun kemudian dan perusahaan yang elo lamar nge-search nama lengkap elo terus nemu yang beginian. Gue jamin lamaran elo bakal ditolak mentah-mentah.

Kalo bahasa gaulnya mah kelakuan kaya gitu tuh gabanget lah kawan. Plis, stop ngejawab ask-ask yang gak penting, yang elo rasa bisa memicu pertengkaran. Selain itu, ask.fm itu bisa dibuka dan dilihat oleh siapa saja. Jadi ya.... Pikir-pikir dulu ya boy sebelum nge-post sesuatu. 

Inget pesen dari gue.

Elo gak bisa ngelarang si anonymous untuk bertanya ke elo, tapi elo bisa dan punya hak untuk gak ngejawab pertanyaan mereka

Oke mungkin cukup wejangannya yah (jadi berasa kolot-_-), back to the real question…

“Jadi, gimana caranya supaya bisa ngeliat profile penanya anonymous?”

Oke, sebelumnya gue mau ngekutip dulu sebagian policy dan peraturan privacy yang ada diask.fm

peraturan privacy policy di ask.fm


Nah, buat yang gak ngerti atau males baca... Di sana itu intinya

ANONYMOUS TIDAK BISA DITRACK, KECUALI UNTUK KEPERLUAN INVESTIGASI KRIMINAL.

DAN 

ANONYMOUS HANYA BISA DITRACK JIKA DAN HANYA JIKA ELO NGEREPORT KE PIHAK ASK.FM TERLEBIH DAHULU.

“Jadi bisa gak nih ngeliat profile si anonymous ini?”

Sadly, gak bisa. Sesuai dengan peraturan ask.fm, itu sangat tidak mungkin, kecuali jika si asker udah membahayakan si penjawab. Kalo gak percaya boleh dicek link privacy policy-nya di sini

“EH! Bentar-bentar, tapi temen gue ada tuh yang pake AskTracker. Itu bisa kok!”

Ok, first thing, lo udah ketipu sama aplikasi itu. Gue udah test sendiri di rumah sekali dan di hape temen juga pernah beberapa kali. Jadi di riset gue itu, gue ngeask diri gue sendiri (pake 2 akun). Terus gue pake AskTracker itu, ehh ternyata yang keluar malah akun orang lain.

Jadi.. Itu HOAX.

Dibuktiin juga oleh orang-orang lain di internet..

ask.tracker itu palsu hoax
Bukti pertama
ask fm tracker itu bohong
Bukti kedua
Begitu pun dengan aplikasi-aplikasi lain yang banyak beredar di google, play store, dan juga appstore, itu pure hoax. Jadi, kalo ada temen elo yang ngaku-ngaku bisa nge-track, jangan percaya yah, karena satu-satunya cara nge-track adalah kalo link ask elo dilaporkan ke pihak yang berwajib, yaitu pihak askfm-nya sendiri. Udah tertulis dengan sangat jelas kok di tatatertib dan peraturannya.

jadi elo bisa tau anonymous di ask.fm? oke gue percaya


Oh iya sebelum elo close artikel ini dengan kesel, gue ingin bilang bahwa gue ngerti kok dengan perasaan kalian yang lagi kesel sekarang, udah excited sama sesuatu tapi sesudah masuk ehh ternyata malah gak sesuai ekspektasi.

Jadi gue ingin minta maaf karena udah nipu kalian di artikel ini,

Tapi... Nipu buat ngasih edukasi gak apa-apa kan?

Maaf ya, soalnya gue udah cape denger orang-orang yang ngaku-ngaku bisa nge-detect anonymous pake Ask Tracker lah ato apapun itu.

Gue ingin meng-clear-kan keadaan dan ngebuka paradigma elo semua supaya jadi lebih baik.

Supaya gak gampang percaya.
Supaya gak subjektif menilai masalah.
Supaya pertengkaran bisa dikurangi.
Dan banyak lagi harapan gue yang lainnya

Jadi, maafkan kebohongan gue di artikel ini. Dimaafin kan?
Kalo iya bagus deh, berarti mungkin elo udah dewasa dan kita sama-sama ngerti permasalahan real-nya apa di sini. Kalo engga juga gak apa-apa toh gue emang salah.

Maafkanlah kekhilafan gue.

Sincerely


Ifandi.

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Show Comments: OR

20 comments: